Sunday, June 28, 2015

Rinduku bertamu lagi...

Alhamdulillah, syukur padaMu ya Rabb...setelah mengharungi pelbagai banyaknya cerita dan menempuh pelbagai suka dan duka, aku bertamu lagi di sini. 2011 ku tinggalkan blog medan hatiku untuk mengumpul sejuta kekuatan dan mencari makna hidup sebenar. Dalam tempoh ini juga aku kehilangan bonda tercinta setelah setahun kami ditinggalkan oleh adinda tersayang yang pergi mengadapMu ya Allah. Bondaku pergi jua bersama dua orang adik lelakiku yang telah pergi lebih dulu daripadanya. Semoga mereka semua tenang di sana. Ya Allah, Engkau sejahterakanlah mereka...kasihanilah bondaku sebagaimana dia mengasihi kami adik beradik sejak kami kecil lagi. Adikku pergi meninggalkan putera dan puteri yang masih tidak mengerti apa-apa. 4 September 2011....kau pergi menemuiNya tanpa sempat meninggalkan pesan untuk kami semua. Pemergianmu amat mengejutkan. Ku terima panggilan telefon pada jam 4 pagi, perkhabaran tentang kereta yang kau pandu terbabas dan melanggar penghadang jalan. Pada saat itu juga ku pergi untuk selama-lamanya. Meskipun pergimu tanpa pesan tetapi kau tetap hadir dalam mimpiku dengan memimpin tangan puterimu, mendukung puteramu yang langsung tidak mengerti ttg kehidupan ini dan kau serahkan padaku. Ya Allah..tersedar aku dari mimpi dan lajunya air mata ini mengalir. Begitu kasihnya dirimu padaku wahai adikku....puteri yang hadir dalam rumahtanggamu setelah 7 tahun membina mahligai kau serahkan padaku. Walau hanya dlm mimpi tapi aku yakin itu semua petunjuk Allah. Sebaknya dada untuk kuteruskan hicara ini..aku berhenti dulu di sini, izinkan aku untuk terus mengumpul kekuatan menyusun bait-bait bicara seterusnya..........................

Tuesday, February 15, 2011

Aku masih di sini....

Salam kerinduan untuk yang setia mengikuti perkembangan blog ini...

Sudah hampir setengah tahun tidak menitipkan sebarang bicara pada ruang yang setia ini. Insya-Allah, dengan kekuatan yang dianugerahkan oleh-Nya aku akan terus berbicara walaupun dalam kesunyian. Memori dan kenangan indah sewaktu mengerjakan ibadat haji masih segar dalam ingatan. Semoga aku terus istiqamah dalam meneruskan perjuangan sebagai hamba Allah yang amat kerdil di muka bumi ini. Sesungguhnya tiada yang lebih indah melainkan di kala tangan menadah doa pada-Nya bersaksikan Kabah yang mulia...alangkah syahdunya. Air mata laju mengalir...menginsafi kekurangan diri dan betapa banyaknya nikmat yang dianugerahkan Allah. Ya Allah, jutaan kesyukuran kupanjatkan pada-Mu kerana memberikan aku peluang dan ruang untuk berada di sana... Semoga kunjungan ini bukanlah kali pertama dan yang terakhir bagiku...Engkau bukakanlah ruang dan kesempatan untuk aku sekali lagi menjejaki bumi suci-Mu ya Allah.

Gambar ini dirakamkan pada malam terakhir berada di kota suci. Sesungguhnya amat sayu dan hiba rasanya hati untuk meninggalkannya.
Pada saat aku menitipkan bicara ini, umat Islam menyambut hari Maulidur Rasul. Selawat dan salam ke atas nabi junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W...... terkenang aku saat melawat makam Nabi di Masjid Nabawi, Madinah. Terasa syahdu dan sayu mengenangkan perjuangannya dalam menyebarkan agama Allah...bukan sedikit dugaan dan cabaran yang dihadapi oleh baginda. Sesungguhnya bertuahlah kita menjadi umat Nabi Muhammad kerana sehingga ke saat-saat akhir baginda menghembuskan nafasnya, baginda masih lagi mengingati umatnya. 


Saturday, July 24, 2010

Renung-renungkan...

Mahalnya yuran dan kos pendidikan di Indonesia

GAJI pokok seorang pemandu peribadi di Jakarta adalah sekitar RM400 sebulan. Selepas dicampur elaun kerja lebih masa dan duit makan, keseluruhan gajinya adalah kira-kira RM700 sebulan.

Itulah rata-rata gaji yang diterima oleh golongan bawahan di Jakarta yang menjadi majoriti warga kota metropolitan tersebut.

Dengan gaji sebanyak itu, banyak keperluan asas yang tidak mampu dipenuhi oleh mereka, apatah lagi ketika harga barangan keperluan asas meningkat ekoran kenaikan harga minyak, tol dan tarif elektrik.

Lebih menyedihkan lagi, sistem pendidikan di Indonesia tidak mesra dengan golongan bawahan. Peraturan dan yuran yang dikenakan tidak seiring dengan pendapatan yang dibawa pulang oleh kebanyakan golongan berkenaan.

Kebanyakan sekolah di negara itu menetapkan hari persekolahan lima hari seminggu dan terdapat juga sekolah-sekolah swasta yang menetapkan enam hari seminggu.

Setiap hari, pelajar perlu memakai pakaian seragam yang khusus dan berbeza. Ini bermakna seorang pelajar perlu mempunyai lima atau enam pasang pakaian seragam yang berbeza untuk dipakai mengikut hari.

Bayangkan, jika pasangan yang mempunyai empat orang anak, sudah pasti jumlah pakaian yang perlu disediakan oleh ibu bapa adalah 20 atau 24 pasang kesemuanya.

Antara pakaian seragam itu adalah baju batik, seragam merah dan putih, seragam biru dan putih, seragam Pramuka atau Pengakap di Malaysia, pakaian sukan dan bagi sekolah agama Islam pula, ia mempunyai pakaian seragam yang hampir sama dengan baju Melayu di Malaysia yang dilengkapi dengan songkok.

Sistem persekolahan di Indonesia pula mengikut semester iaitu sepanjang tempoh enam bulan. Jika setiap semester ibu bapa mahu menukar pakaian seragam yang baru untuk anak-anak, mereka perlu membeli 20 atau 24 pasang pakaian seragam untuk keperluan empat orang anak.

Ini bermakna seorang anak memerlukan wang sebanyak kira-kira RM400 untuk pakaian seragam sahaja dan jika didarab dengan empat orang anak, ia menjadi RM1,600. Itu belum lagi kos menyediakan buku teks dan buku tulis yang harus dibeli sendiri oleh ibu bapa.

Bagi sekolah rendah dan menengah rendah, yuran pendaftaran dan bulanan tidak dikenakan kerana kerajaan Indonesia baru memperkenalkan pendidikan percuma untuk tempoh sembilan tahun.

Bagaimanapun, bagi sekolah menengah atas iaitu bermula tingkatan empat, sekolah mengenakan bayaran pendaftaran setiap enam bulan dan yuran bulanan termasuk sekolah milik kerajaan.

Yuran pendaftaran rata-rata adalah sekitar RM1,600 hingga RM2,000 dan yuran bulanan RM70 hingga RM100, bergantung kepada standard sekolah berkenaan. Jika sekolah berkenaan merupakan sekolah pilihan, yuran pendaftaran dan bulanan pastinya lebih tinggi.

Selain itu, pelajar yang mahu melanjutkan pelajaran ke sekolah pilihan juga dikenakan syarat-syarat tambahan termasuk lulus ujian kesihatan dan bebas daripada penyalahgunaan dadah. Walaupun pemeriksaan perubatan itu dilakukan di hospital kerajaan, ia tetap dikenakan bayaran iaitu kira-kira RM100.

Selepas mengeluarkan perbelanjaan yang begitu besar dan lulus sekolah menengah atas, pekerjaan yang tersedia adalah sekadar pembantu jualan sahaja atau setaraf dengannya. Jika mahu kerja yang lebih baik, mereka perlu melanjutkan pelajaran ke peringkat universiti.

Oleh kerana peraturan yang tidak menyebelahi golongan bawahan itu, ramai anak-anak di Indonesia terkandas separuh jalan kerana ketidakmampuan kewangan keluarga. Ia sekali gus menyebabkan mereka terus terperangkap di dalam lingkaran ganas kemiskinan.

Tujuan penulis memaparkan betapa tingginya perbelanjaan persekolahan di Indonesia tidak termasuk di sekolah antarabangsa yang semuanya dibayar dalam Dolar Amerika Syarikat adalah supaya rakyat Malaysia bersyukur kerana dapat menikmati pendidikan percuma di peringkat sekolah rendah dan menengah, manakala yuran pengajian yang rendah dikenakan di peringkat universiti.

Kerajaan juga tampil membantu dengan menyediakan tabung pinjaman pendidikan atau dalam bentuk biasiswa.

Melihat situasi di Indonesia, penulis teringat pada suatu ketika bagaimana ibu bapa bising dan berang apabila kerajaan mahu mengenakan yuran khas sebanyak RM4. Nampak sangat, betapa kita di Malaysia tidak mensyukuri nikmat yang dimiliki kini.

Saturday, July 17, 2010

Karya dan Kehidupan...

Nasi lemak buah bidara
Sayang Selasih hamba lurutkan
Buang emak buang saudara
Kerana kasih hamba turutkan

Bagaimana kita mentafsirkan bait puisi ini? Relevannya dengan kehidupan masyarakat hari ini adalah mengenai sikap anak-anak gadis yang galak meninggalkan keluarga dan mengetepikan ibu bapa apabila sudah bertemu idaman hati... Saban hari kita dijamu dengan cerita-cerita seperti ini, sehingga dada kita terasa amat sesak dan nafas tercungap-cungap. Di manakah silapnya??? Jika 10 atau 20 tahun dahulu, cerita anak dara bunting jarang sekali kedengaran, tapi hari ini ianya seakan sudah lali pada pendengaran kita baik yang tinggal di bandar mahupun yang tinggal di ceruk desa...

Yang menerima akibatnya, badan kecil yang tidak mengerti apa-apa. Betapa kejamnya manusia, insan yang tidak berdosa dibunuh dan dinafikan haknya...Begitulah jika nafsu bertakhta dan beraja di hati. Bagaimana harus dikongsikan kesedihan dan rasa terkilan apabila setiap kali akhbar memaparkan kisah-kisah masyarakat yang berhati binatang. Ya Allah, Engkau lindungi dan selamatkanlah ahli keluargaku daripada segala bencana. Amin

Apa yang perlu kita renungkan ialah setiap puisi tinggalan nenek moyang kita mengandungi nilai yang patut kita contohi. Masyarakat zaman dahulu amat tajam pemerhatian dan penelitian mereka. Maka, setiap yang dihasilkan dapat menjadi panduan kepada anak cucu mereka.
"Buang emak buang saudara, kerana kasih hamba turutkan"
Inilah sebenarnya kehidupan masyarakat Melayu. Berpegang kepada kesusilaan dan menjunjung aturan agama. Apabila seseorang gadis berkahwin sudah pasti dia akan meninggalkan rumah ibu dan ayahnya untuk menumpahkan sepenuh taat setia kepada sang suami. Adalah menjadi tanggungjawab suami untuk menyediakan kehidupan yang sempurna bagi isteri. Dan adalah menjadi tanggungjawab isteri untuk taat kepada suami kerana agama telah menetapkan bahawa "syurga seorang isteri terletak di telapak kaki suaminya"

Rindunya pada kehidupan lalu, tenteramnya apabila dikenang semula alam kanak-kanak dan dunia remaja. Syahdunya mengingatkan pengorbanan ayah dan ibu, sendu pasti berlagu mengenangkan keakraban hubungan adik-beradik...Itulah aku, sentiasa mengharapkan memori silamku sentiasa segar dalam ingatan agar mampu ku terus tersenyum dalam melayari bahtera kehidupan...........


Saturday, May 22, 2010

Dendam Seorang Isteri....

Penat.....seharian di sekolah. Beban tugas semakin banyak, itulah cabarannya. Kalau sudah sanggup memikul tugas sebagai guru, maka bulatkanlah tekad dan azam utk melihat anak didik berjaya. Bukan sekadar dalam pelajaran tetapi yang lebih penting adalah pembentukan sikap dan sahsiah. Hampir 10 tahun dalam dunia pendidikan....anak2 di sekolah sudah menjadi sebahagian drp kehidupanku! Semoga aku terus diberi kekuatan untuk membimbing dan mendidik mereka agar menjadi manusia yang berguna kepada diri dan keluarga...seterusnya kepada agama, bangsa dan negara.

Sudah lama tidak meluangkan masa untuk menonton tv. Tajuk "Dendam Seorang Isteri" sudah cukup menarik untuk aku setia di hadapan tv. Kisah seorang lelaki yang pernah melalui zaman "jahat" pada usia mudanya tetapi mendapat petunjuk dan hidayah setelah kehilangan bapa yang disayangi. Haris mengahwini Dania yg pernah diperkosanya. Meskipun Dania dibesarkan oleh ibu bapa yang menitikberatkan didikan agama, tetapi peristiwa pahit yang dilaluinya menjadikan dia seorang yang jauh menyimpang dari landasan agama. Jalan ceritanya amat menarik...tentang kesabaran seorang lelaki yang bergelar suami... tentang kasih sayang seorang ayah... tentang dendam yang menguasai wanita sehingga hilang segala pertimbangan. Itulah bahananya apabila nafsu menguasai diri dan agama diketepikan...

Setiap manusia melakukan kesilapan, dan siapalah kita untuk menghukumnya. Meskipun ianya hanyalah sekadar cerita, tetapi mesej yang disampaikan sarat dengan pengajaran. Belajarlah untuk mensyukuri apa yang dianugerahkan kepada kita, dan maafkanlah kesalahan orang lain sekiranya kedamaian dan ketenangan yang dicari dalam hidup ini.

Sesuatu yang tak disangka
sering kali mendatangi kita,
itukah suratan dalam kehidupan
atau sekadar satu kebetulan....

Kita asyik membicarakan
persoalan hidup dan pilihan
serta kejujuran semakin berkurang...
masih tiada bertemu jawapan......

Walau kita dihadapkan dengan pelbagai pilihan.....
Mengapa sering terjadi pilihan tak menepati.....
hingga amat menakutkan menghadapi masa depan......
seolah telah terhapus sebuah kehidupan yang kudus.

Walau apa yang berlaku, kehidupan perlu juga diteruskan. Cerita tetap cerita, tetapi disebaliknya ada sesuatu yang boleh kita renungkan bersama....



Friday, May 21, 2010

Tarik nafas....hembus....

Agak lama rasanya meninggalkan blog kesayangan ini tanpa sepatah bicara. Alhamdulillah, diberi sedikit kesempatan untuk menitipkan secebis bicara untuk tatapan diri dan insan-insan yang mengikuti perkembangan blog ini. Yang penting, apa yang baik jadikan teladan dan apa yang buruk jadikanlah sempadan.

Banyak pengalaman dan peristiwa yang dilalui kebelakangan ini. Kata orang, pengalaman mengajar kita menjadi lebih dewasa dan mensyukuri nikmat kehidupan. Malah pengalaman juga yang menjadikan kita lebih berhati-hati dan berwaspada dalam melalui kehidupan. Begitu juga dengan aku, Insya-Allah dengan apa yang dilalui aku semakin tabah dan kuat dalam meniti denai-denai yang adakalanya berliku dan sukar untuk aku harungi...

Seribu kseyukuran kupanjatkan ke hadrat Ilahi kerana memberi kekuatan dan sokongan daripada orang-orang di sekelilingku dalam aku melaksanakan tanggungjawab sebagai hambaNya, sebagai pendidik, sebagai isteri, sebagai anak, sebagai kawan........kalau boleh kepada sesiapa yang memerlukan aku dalam kehidupannya... tanpa insan2 ini hidup aku pastinya sunyi dan sepi.

16 Mei...sambutan Hari Guru, dan sebagai pendidik sudah pastinya aku juga turut merasakan bahang sambutannya. Sambutan di sekolah pada 17 Mei , Alhamdulillah dapat dilaksanakan dengan sebaik mungkin meskipun tidak dapat memenuhi citarasa dan kehendak semua orang (mmg susah....ini baru shj menjadi pemimpin kecil, kalau jadi YB atau menteri atau boss besar mcm mana agaknya....) Walau apa sekalipun ucapan berbanyak-banyak terima kasih kepada semua ahli MGK atas kerjasama dan kerja keras untuk menjayakan sambutan Hari Guru, begitu juga kepada murid2 Majlis Tingkatan Enam yang ringan tulang dan kreatif dalam melaksanakan tugasan yang diberi... Benar kata orang cerdik pandai, kejayaan yang besar bukan memerlukan usaha yang sedikit... Tahniah untuk semua!!!

Tika dan saat ini, bertimbun2 tugasan yang menunggu untuk dilaksanakan. Semoga aku masih lagi ada kekuatan untuk memikul amanah ini dan berhadapan dangan karenah manusia yang tiada batasnya...Kadang2 teringat juga kepada iklan yang sering di siarkan di TV1....ttg sikap kita sebagai manusia yang suka mempertikaikan sesuatu walaupun apa yg akan dilaksanakan itu adalah untuk kebaikan bersama.......

Ya Allah, berikanlah aku kekuatan untuk menghadapinya....

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ ۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا ۚ أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

“Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.

( Surah al-Baqarah : 286 )